oleh

Maraknya Hoaks, SBN Mengajak Ruang Digital Dibanjiri Konten Positif

JAKARTA, suluhdesa.com | Wakil Ketua DPD RI, Sultan B Najamudin (SBN) melalui keterangan resminya, Kamis (20/05/2021) mengajak masyarakat Indonesia membanjiri laman-laman sosial media dan aplikasi sejenisnya dengan konten positif.

“Hari ini kita sering ditampilkan oleh konten negatif yang tidak mendidik, bahkan di ruang digital kita sangat sesak dengan narasi-narasi yang berbau kejahatan serta mengancam persatuan dan kesatuan NKRI,” ujar Sultan.

Misalnya, lanjut Sultan, dengan berkembangnya teknologi informasi yang ada saat ini marak sekali terjadinya hoaks, penipuan daring, perjudian, eksploitasi seksual pada anak, perundungan siber, ujaran kebencian, bahkan radikalisme berbasis digital.

Maka senator muda asal Bengkulu itu terus mengimbau agar ruang digital ini bisa dimanfaatkan sebagai alat edukasi. Hal itu dapat terwujud apabila pengguna aplikasi di ruang digital memiliki kesadaran bersama untuk memaksimalkan peran teknologi sebagai penunjang kebutuhan hidup manusia dalam hal yang produktif serta tidak memberi efek buruk baik dalam ruang relasi sosial itu sendiri, maupun kepada tindak tanduk yang berpotensi perbuatan melanggar norma serta hukum yang berlaku.

Era digital saat ini memiliki dampak seperti dua sisi mata uang, ada aspek positif dan negatifnya. Jika digunakan secara arif akan banyak mendatangkan manfaat, tetapi jika digunakan secara salah justru akan mengakibatkan ketidakbaikan.

Sultan juga menjelaskan bahwa seluruh ruang kehidupan sangat terbantu akan hadirnya perkembangan tekhnologi informasi saat ini yang berbasis pengelolaan ruang digital. Tapi yang menyedihkan banyak pula dalam kasus yang terjadi di Indonesia dalam penggunaan ruang digital justru memancing perbuatan melanggar norma serta hukum.

“Banyak contoh kasus hoaks/ujaran kebencian akibat penggunaan media sosial yang mendapatkan sanksi hukum dan sosial. Terakhir insiden yang terjadi pada siswi pelajar di Bengkulu Tengah karena menghina Palestina. Dan juga kasus-kasus lainnya. Jadi dari apa yang terjadi tersebut hendaknya dapat dijadikan contoh dan pengalaman agar kita arif serta bijaksana dalam memanfaatkan medsos,” tandas Sultan.

Pada kesempatan ini Sultan juga bersepakat bahwa peningkatan literasi digital merupakan kebutuhan dari tekhnologi informasi yang berkembang pesat.

“Saya mendukung apa yang disampaikan Bapak Presiden Joko Widodo yang mengapresiasi 110 lembaga dan berbagai komunitas yang terlibat dalam program literasi digital nasional. Sama saya juga berharap gerakan ini terus dilakukan agar masyarakat Indonesia semakin cakap dalam memanfaatkan internet,” tegas Sultan.

Tapi seluruh kegiatan dalam kaitan menumbuhkan kesadaran dalam literasi digital harus mendapat dukungan dari kita semua sebagai komponen masyarakat, menurutnya. Sebab tanpa kebersamaan, maka hal tersebut tidak akan terwujud.

Sultan juga meminta agar nantinya gerakan ini bukan hanya dalam bentuk hadirnya komunitas-komunitas saja yang memiliki kesadaran tanggung jawab dalam menumbuhkan kesadaran literasi digital di Indonesia. Tapi juga peran serta intervensi pemerintah melalui jalur pendidikan formal yang ada. Sebab ke depan arus informasi yang didukung oleh teknologi tidak akan terbendung. Termasuk dampak buruknya.

“Maka tugas kita adalah memastikan bahwa sumber daya manusia yang kita miliki dapat mengoptimalkan ruang digital sebagai alat dalam memberikan dampak produktif dengan penuh kesadaran bagi manusia sebagai individu ataupun masyarakat luas didalam lingkungan sosial,” tutup Sultan. (idus/msd)

Komentar

News Feed