oleh

Paus Fransiskus akan Kunjungi Ulama Top Syiah Irak

VATIKAN, suluhdesa.com | Pemimpin Vatikan, sedang dalam perjalanan bersejarah ke Irak. Dia pada hari Sabtu akan mengadakan pertemuan simbolis yang sangat besar dengan Ayatollah Ali Sistani, Ulama teratas Syiah Irak dan berusaha memperdalam dialog hati-hati dengan para pemimpin Muslim.

Paus berusia 84 tahun itu akan mengunjungi Ayatollah Ali Sistani di rumahnya di Najaf, kota suci tempat Imam Ali bin Abu Thalib, Khalifah keempat Islam yang juga sepupu Nabi Muhammad SAW, dimakamkan.

Sistani, 90, tidak pernah terlihat di depan umum dan jarang menerima pengunjung, tetapi paus asal Argentina itu, lebih menyukai pertemuan langsung dengannya.

Paus Fransiskus telah lama memuji kekuatan dialog antaragama, simbol perdamaian dan toleransi, tanpa memikirkan seluk-beluk teologis yang diajukan oleh pendahulunya, Paus Benediktus XVI.

Dua tahun lalu di Abu Dhabi, Paus Fransiskus dan ulama Sunni terkemuka Sheikh Ahmed al-Tayeb, yang merupakan imam besar Al-Azhar, menandatangani dokumen tentang “persaudaraan manusia untuk perdamaian dunia”.

Mereka membuat seruan bersama untuk kebebasan berkeyakinan, meskipun yang menonjol dari perjalanan itu—yang pertama oleh seorang paus ke Jazirah Arab—adalah citra pemimpin 1,3 juta umat Katolik dunia yang memeluk seorang imam Sunni.

Sunni mencakup hampir 90 persen Muslim dunia. Sedangkan Syiah sekitar 10 persen dengan mayoritas di Iran dan Irak. Di Irak, populasinya 60 persen Syiah dan 37 persen Sunni.

Dengan kunjungan ke Najaf dan bertemu dengan ulama Syiah Ayatollah Ali Sistani, paus mengulurkan tangannya ke cabang utama Islam lainnya.

Belum Terjadi Sebelumnya

“Ini jelas merupakan peristiwa yang belum pernah terjadi sebelumnya dan masalah besar,” kata Marsin Alshamary, seorang peneliti di Brookings Institution, seperti dikutip AFP, Kamis (04/03/2021).

Dia mengatakan sekolah pemikiran Najaf tentang Islam terlibat dalam dialog antaragama setelah invasi pimpinan AS ke Irak pada tahun 2003, dan perang saudara berdarah antara Syiah dan Sunni.

Sistani berulang kali menyatakan bahwa Muslim dilarang membunuh orang lain. Pada tahun 2014, bagaimanapun, ketika kelompok ISIS mendekati Baghdad, dia meminta orang Irak untuk mengangkat senjata untuk mengusir para “jihadis” tersebut.

“Kunjungan paus ini mengirimkan pesan politik yang kuat untuk seorang tokoh yang sangat terkait dengan pertahanan Irak,” imbuh Myriam Benraad, seorang ilmuwan politik Prancis yang mengkhususkan diri di dunia Arab.

Sistani mewujudkan salah satu dari dua aliran Syiah modern, yaitu aliran Najaf, yang membedakan antara politik dan agama.

Sebaliknya, sekolah yang berbasis di sekitar kota suci Qom di Iran percaya bahwa pemimpin agama tertinggi juga harus memerintah negara, mengikuti contoh pemimpin tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei.

“Para Syiah di Irak ingin Vatikan dan dunia Barat mendukung mereka melawan cengkeraman yang dimiliki Iran, yang ingin menelan Najaf,” kata Biarawan Dominikan Irak, Amir Jaje, seorang tokoh terkemuka dalam dialog antar-agama.

Sejak kunjungan paus diumumkan, ulama Syiah telah bekerja keras untuk memastikan kunjungan itu termasuk perjalanan ke Najaf.

Sejarawan Pierre-Jean Luizard, seorang spesialis di Irak, mencatat bahwa Sistani juga menyadari “momen keputusasaan dan ketidakpuasan terhadap segala sesuatu yang sakral”, terutama di antara kaum muda dan tidak dapat mengabaikan status global paus.

Paus tidak pernah berhenti mendistribusikan dokumen Abu Dhabi dan juga menerbitkan ensiklik, “Fratelli tutti [Semua Saudara]”, yang memuat banyak referensi tentang itu.

Namun teks seperti itu diharapkan tidak ditandatangani di Najaf.

Ateisme dan Pertobatan

Dokumen Abu Dhabi menyerukan kebebasan berkeyakinan dan berekspresi. Tetapi tidak terlalu jauh untuk mengakui hak untuk tidak memiliki kepercayaan sama sekali, atau untuk berpindah agama, bahkan menarik kesejajaran antara “ateis, agnostik atau ekstremisme agama” dan “ekstremisme fanatik”.

“Teks, yang ditulis dalam bahasa Arab oleh dua orang Mesir, secara simbolis sangat kuat tetapi isinya mendorong pintu terbuka,” kata Jean Druel, dari Dominican Institute for Oriental Studies di Kairo.

“Ini berkaitan dengan masalah umum. Ketika Al-Azhar mendukung kebebasan beragama, itu berarti umat Kristiani dapat pergi ke misa.”

“Tapi ateisme tetap tidak bisa dipahami di dunia Muslim Arab,” ujarnya.

Paus dan utusannya menghindari masalah titik nyala. Di Abu Dhabi, Paus Fransiskus menyatakan bahwa kebebasan beragama “tidak terbatas hanya pada kebebasan beribadah”.

“Kebebasan beragama yang sempurna juga merupakan kebebasan untuk pindah agama dan berganti agama, karena banyak umat Katolik telah memeluk Islam atau Buddha,” kata Kardinal Leonardo Sandri, yang mengepalai Kongregasi Gereja-Gereja Oriental di Vatikan, sambil mengatakan bahwa topik itu tabu.

Namun demikian, dia percaya pada langkah-langkah kecil dialog menuju “Islam terbuka”. “Ini butuh waktu, tapi itu mungkin,” katanya. (byu/msd)

Komentar

News Feed