Wagub NTT Lakukan Penandatanganan Perjanjian Pinjaman Daerah di Kantor PT SMI

oleh -226 views
Wakil Gubernur NTT, Josef A. Nae Soi menyambangi kantor pusat PT SMI untuk melakukan penandatanganan secara langsung Perjanjian Pinjaman Daerah NTT dari PT SMI sebesar 189,7 miliar rupiah di Kantor Pusat PT SMI, Jakarta Pusat, Senin (23/08/2020).

JAKARTA, suluhdesa.com – Setelah Gubernur NTT, Viktor Bungtilu Laiskodat (VBL) dan Direktur Utama (Dirut) Sarana Multi Infrastruktur (SMI), Edwin Syahruzad menandatangani secara virtual Perjanjian Pinjaman Daerah antara Pemerintah Provinsi NTT dengan PT SMI pada Rabu (05/08/2020), kini giliran Wakil Gubernur NTT, Josef A. Nae Soi menyambangi kantor pusat PT SMI untuk melakukan penandatanganan secara langsung Perjanjian Pinjaman Daerah tersebut. Bersama Dirut PT SMI, Wagub NTT menandatangi dokumen bersama Perjanjian Pinjaman Daerah tersebut sekaligus membereskan berkas-berkas untuk penyaluran pinjaman dari PT SMI sebesar 189,7 miliar rupiah di Kantor Pusat PT SMI, Jakarta Pusat, Senin (23/08/2020).

Seperti diberitakan sebelumnya, pinjaman dari PT SMI itu diperuntukan untuk  dua fasilitas pembiayaan yakni fasilitas pertama untuk pembangunan 7 ruas jalan provinsi sebesar 66 miliar rupiah dan fasilitas kedua juga untuk pembangunan 9 ruas jalan provinsi sebesar 123,7 miliar rupiah. Pembangunan ruas jalan ini tersebar di pulau-pulau di NTT dengan panjang sekitar 189 kilo meter.

Wagub Nae Soi menyampaikan apresiasi  yang tinggi kepada PT SMI atas terkabulnya permohonan bantuan pinjaman daerah itu. Untuk membangun NTT, lanjut Wagub JNS, tidak bisa hanya bergantung pada dana transfer pusat baik dalam bentuk DAU maupun DAK.

Baca Juga:  Sore Ini LP3K Nasional Launching Logo dan Mars Pesparani II

“Terima kasih kepada Kementerian Keuangan dan PT SMI karena telah mengabulkan permohonan kami. Panjang jalan provinsi di seluruh kabupaten/kota di NTT sekitar 2.600 an kilometer. Sebagian besar dalam keadaan rusak berat dan ringan. Tidak mungkin, kami hanya bergantung pada dana transfer untuk membereskan ini. Belum lagi untuk bangun infrastruktur lainnya seperti embung, air dan lain sebagainya. Juga untuk pengembangan pertanian, peternakan, perikanan dan kelautan serta sektor lainnya,” jelas Wagub JNS.

Baca Juga:  Wagub NTT Minta Dinas Kominfo Percepat Elektronifikasi Administrasi Perkantoran

Lebih lanjut Wagub menjelaskan, pemerintah Provinsi NTT mengajukan permohonan pinjaman kepada SMI senilai 1,5 triliun rupiah untuk enam sektor yakni infrastruktur jalan, pengembangan perikanan, peternakan, pertanian, kehutanan dan penanaman porang.

“Kami berharap setelah pencairan pinjaman tahap pertama ini, akan segera diikuti dengan (pencairan) tahap berikutnya. Apalagi kami senantiasa dipermudah dan didampingi oleh tim dari SMI untuk pengurusan administrasinya,” tegas Wagub Nae Soi.

Sementara itu Dirut PT SMI, Edwin Syahruzad juga menyampaikan profisiat kepada Pemerintah Provinsi NTT atas keberanian melakukan pinjaman untuk pembiayaan infrastruktur. Pemerintah Provinsi NTT juga telah membuka diri untuk membangun komunikasi yang intensif sehingga pencairan pinjaman tahap pertama dapat berjalan dengan baik.

Baca Juga:  Pemerintah RI-Perancis Bahas Kerja Sama Percepatan Transformasi Digital

“Baguslah kita sudah bisa merealisasikan pinjaman tahap pertama ini. Dengan masih adanya relaksasi dan signifikansi untuk proses peminjaman daerah, kami berharap tim dari Pemerintah Provinsi NTT dapat mempersiapkan segala administrasinya secara lebih awal untuk pinjaman tahap berikutnya,” pinta Edwin.

Turut hadir pada kesempatan tersebut dari yakni Direktur Pembiayaan dan Investasi PT SIM, Sylvi J. Gani, Direktur Operasional dan Keuangan PT SIM, Darwin Trisna Djajawinata, Komisaris Utama Bank NTT, Juvenile Jodjana, Staf Khusus Bidang Politik dan Pemerintahan, Imanuel Blegur, Kaban Keuangan NTT, Zacharias Moruk. (fwl/red)