KUB St. Teresa Avila dan St. Polikarpus Dikukuhkan, Layani Umat Dengan Persaudaraan

oleh -696 views
Pastor Paroki St. Yoseph Pekerja Penfui Kupang RD. Krispinus Saku memberikan berkatnya kepada semua pengurus KUB St. Teresa Avila dan St. Polikarpus Wilayah X yang baru saja dikukuhkan pada hari Sabtu (07/03/2020) pukul 19.00 wita.

KUPANG, suluhdesa.com – “Gereja masa depan ada di tangan Orang Muda Katolik (OMK) yang dapat mendampingi orang muda untuk berorganisasi dan jangan lupa untuk menyelesaikan kuliah,” pesan Pastor Paroki St. Yoseph Pekerja Penfui Kupang RD. Krispinus Saku kepada OMK yang turut dilantik dalam rangkaian Pengukuhan Badan Pengurus Kelompok Umat Basis (KUB) Sta. Teresa dari Avila dan KUB Santo Polikarpus (pemekaran KUB) di Wilayah X Desa Penfui Timur, Kecamatan Kupang Tengah, Kabupaten Kupang, Provinsi Nusa Tenggara Timur NTT (NTT).

Ekaristi Pengukuhan KUB Sta. Teresa dari Avila dan Santo Polikarpus diiringi oleh koor OMK KUB Santo Polikarpus dan Perhimpunan Mahasiswa Filsafat Awam di kediaman Ketua KUB Santo Polikarpus periode 2020—2023, Eduardus Taito pada Sabtu (07/03/2020) pukul 19.00 wita—selesai. Lokasi Perayaan Ekaristi merupakan areal pemukiman para mahasiswa yang menempuh pendidikan di Universitas Katolik (Unika) Widya Mandira Kupang.

Selain itu, pesan Pastor Paroki St. Yoseph Pekerja Penfui Kupang kepada para pengurus KUB yang dilantik agar dapat melayani dengan persekutuan dan persaudaraan dan dapat memobilisasi umat ke paroki.

Baca Juga:  Terbaru, Ada 301 ODP Covid-19 di Provinsi NTT

“Sekarang ini masing-masing kampung memiliki pastor termasuk dari Paroki Santo Yoseph Pekerja Penfui, karena kebutuhan umat maka dimekarkan KUB dari Santa Teresa dari Avila ke Santo Polikarpus,” ujar Romo Krispinus Saku.

Romo Krispinus Saku juga berharap agar sebelum Paskah 2020, renovasi Gereja Santo Yoseph Pekerja Penfui dapat diselesaikan.

“Kita di Paroki memang sedang membangun, doa dan harapan kita sebelum Paskah dapat selesai agar kita dapat masuk dalam Gereja yang dapat menampung semua umat, itu yang diharapkan,” pintanya.

Dalam urusan dana solidaritas yang dikelola oleh masing-masing KUB, Romo Krispinus Saku meminta agar dana tersebut dapat dikelola dengan baik dan dapat digulirkan ke umat.

“Dana solidaritas itu dari, oleh, dan dikembalikan ke umat dan KUB yang telah menerima agar dapat disosialisasikan bahwa telah menerima dana solidaritas lalu digulirkan ke KUB yang membutuhkan karena dana itu tak ada sangkut pautnya dengan paroki,” tegas Romo Krispinus Saku sembari mengatakan sesuai dengan tema Paskah 2020, Membangun Ekonomi Keluarga, Romo Krispinus Saku, usai pembangunan Gereja bakal dilakukan pemberdayaan ekonomi umat.

Baca Juga:  Cegah Penyebaran Covid-19 di NTT, Marius Ajak Masyarakat Tidak Mudik

Sementara itu, Ketua KUB Sta Teresia dari Avila periode 2017—2020, Aloysius Kamil menyampaikan pemekaran KUB Santo Polikarpus berawal dari pembentukan KUB Santo Yohanes dari Salib kemudian dimekarkan ke Santa Teresa dari Avila lalu dimekarkan ke Santo Nobertus, lagi dimekarkan ke Santo Polikarpus.

“KUB Sta. Teresa dari Avila memiliki 28 KK dan Santo Polikarpus mempunyai 20 KK dengan total jiwa 1.046 orang dengan total 58 pondok kos,” ungkapnya.

“Banyak hal yang dilakukan bersama KUB Santa Teresa dari Avila dapat meraih piala sebanyak 19 buah dan memiliki arisan simpan pinjam dan mempunyai solidaritas untuk orang sakit,” beber mantan Ketua KUB Sta Teresa dari Avila.

Baca Juga:  Satu Abad SDK Inerie-Malapedho (4); Ketika Para Murid Belum Berseragam

Sedangkan, Wilhemus Seminar selaku Ketua KUB Sta Teresa dari Avila periode 2020—2023 menyampaikan bahwa aspirasi pemekaran telah muncul sejak tahun lalu dan disalurkan ke Pastor Paroki dengan berproses cukup lama dan merupakan sebuah tantangan.

“Begitu banyak potensi yang dapat dimanfaatkan untuk pelayanan iman dan doa di Sta. Teresa Avila,” katanya.

Ketua KUB Santo Polikarpus periode 2020—2023, Eduardus Taito saat sambutan menyampaikan bahwa pada 1997—1999 hanya terdapat 4 (empat) kepala keluarga.

“Saat itu, kami masih dalam pelayanan KUB Santo Norbertus lalu datang Alm. Bapak Simon Seran bermukim di sini dan kemudian berproses pemekaran dengan 20 Kepala Keluarga dengan jumlah jiwa berkisar 400—500 orang,” ujarnya menggambarkan kondisi awal hingga pemekaran dan pelantikan KUB Santo Polikarpus.

“Memang perpisahan ini terasa pahit karena selama bertahun-tahun berseteru dan silang pendapat namun tak sampai pada bentrok fisik. Kami bersebelahan rumah dan hidup bersama dan pada malam ini kami harus berpisah dari KUB Santa Teresa dari Avila,” tandasnya sambil mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu sehingga proses pemekaran dapat berjalan sampai pada pengukuhan Badan Pengurus KUB Santo Polikarpus. (ronybanase/rony))